Ada kesalahan di dalam gadget ini

Kamis, Oktober 22, 2009

gambar soppeng

http://distan.bkc.co.id/foto/image/Soppeng.gifhttp://farm4.static.flickr.com/3099/2755163793_944fe0ce1f_o.jpg

asal mula lejja

. Permandian Alam Lejja
Lokasi Permandian ini terletak kurang lebih 40 km dari Ibukota Kabupaten Soppeng
yaitu di Desa Bulue Kecamatan Mario Riawa. Permandian ini sangat menyenangkan
karena selain terdapat 3 (tiga) buah kolom air panas juga dikelilingi oleh gunung-gunung
dan pohon-pohon besar sehingga lokasi ini sangat cocok untuk beristirahat. Menurut
Mitologi warga setempat, kalau kita mandi di kolam tersebut, maka penyakit kita
akan sembuh.
2. Kalong

Keberadaan kalong di jantung Kota Watansoppeng, semakin menambah pesona kota ini. Oleh karena itu ibu kota Watansoppeng dijuluki sebagai kota kalong. Uniknya kalong ini hanya mau berdiam dan bergelantungan di pepohonan sepanjang kota Watansoppeng.
Menjelang matahari tenggelam di ufuk barat, kalong ini beterbangan mencari
makanan dan menjelang matahari terbit seiring dengan gema suara azan subuh,
kalong ini kembali ke tempatnya dengan suara yang khas dan brisik seakan membangunkan
masyarakat kota Watansoppeng untuk memulai aktifitasnya.
3. Kompleks Istana Datuk Soppeng
Kompleks Istana Datu Soppeng terletak di jantung kota Watansoppeng berhadapan
dengan Villa Yuliana yang dibangun sekitar tahun 1261 pada masa Pemerintahan
Raja Soppeng I LATEMMAMALA bergelar PETTA BAKKAE.
Dalam Kompleks tersebut terdapat bangunan, antara lain: BOLA RIDIE (Rumah Kuning),
yang berfungsi untuk menyimpan berbagai jenis atribut kerajaan, SALASSAE berfungsi
sebagai Istana Datu Soppeng, MENHIR LATAMMAPOLE berfungsi sebagai tempat menjalani
hukuman bagi orang yang melanggar adat dengan cara mengelilingi 7 kali.
4. Rumah Adat Sao Mario
Rumah Adat Sao Mario terletak di Kelurahan Manorang Salo Kecamatan Marioriawa,
sekitar 30 km dari kota Watansoppeng.
Di dalam kompleks Rumah Adat Sao Mario ini, terdapat berbagai jenis Rumah Adat
yang bergaya Arsitektur Bugis, Makassar, Mandar, Toraja, Minangkabau dan Batak.
Rumah Adat Sao Mario di samping berfungsi sebagai museum dengan koleksi berbagai
jenis barang antik yang bernilai tinggi dari berbagai daerah di Indonesia dan
Luar Negeri seperti: Kursi, Meja, Tempat Tidur, Senjata Tajam dan berbagai macam
batu permata.
5. Villa Yuliana
Villa Yuliana merupaka salah satu bangunan peninggalan Belanda di Kabupaten
Soppeng, bangunan ini terletak di jantung kota Watansoppeng dibangun oleh C.A.
KROSEN Tahun 1905 selaku Gubernur Pemerintahan Hindia Belanda di Sulawesi.
Konstruksi dan arsitektur bangunan ini merupakan perpaduan gaya Eropa dan gaya
Bugis. Villa Yuliana ini merupakan bangunan kembar, satu diantaranya ada di
Nederland, pembangunan Villa ini merupakan wujud kecintaan terhadap Ratu Yuliana.
6. Permandian alam citta
Pemandian Alam Citta terletak di Jantung Desa Citta Kecamatan Citta, sekitar
35 km sebelah Timur kota Watansoppeng dan sekitar 15 km dari Cangadi, Ibukota
Kecamatan.
Di obyek ini, pengunjung dapat menikmati Pemandian Alam Citta, disamping mandi
juga dapat menikmati keindahan panorama alam, perkampungan dan berbagai aktivitas
masyarakat seperti pengolahan tembakau secara tradisionil, air Pemandian Alam
Citta juga menjadi sumber air bersih dan telah diolah menjadi air mineral oleh
seorang pengusaha swasta.
7. Permandian Alam Ompo
Pemandian Alam Ompo merupakan salah satu Obyek Wisata andalan domestik. Pemandian
yang terletak di Kelurahan Ompo Kecamatan Lalabata,sekitar 3 Km sebelah Utara
kota Watansoppeng,dikenal dengan airnya yang jernih,dingin dan menjadi sumber
air bersih masyarakat kota serta diolah menjadi air mineral oleh sebuah Perusahaan
Swasta Nasional.
Dalam Kawasan Obyek Wisata Ompo ini,terdapat areal yang luas untuk perkemahan
dan Motor Cross dan juga terdapat sebuah Danau Buatan yang cukup luas sebagai
areal bermain perahu dan memancing ikan air tawar.
8. Permandian Air Panas Lejja
Pemandian Air Panas Lejja merupakan salah satu opbjek wisata andalan yang banyak
dikunjungi oleh wisatawan domestik dan manca negara. Pemandian ini berada dalam
kawasan hutan lindung yang berbukit dengan panorama alam yang indah, sejuk,
nyaman di Desa BuluE, Kecamatan Marioriawa, sekitar 44 km sebelah utara Kota
yang dapat menyembuhkan penyakit rematik dan gatal-gatal.
Obyek wisata ini dilengkapi sarana dan prasarana yang memadai seperti air bersih,
listrik, areal parkir, jalan beraspal, guest House, Kolam berendam, lapangan
tenis dan baruga wisata untuk pertemuan dengan daya tampung 300 orang.

cerita soppeng

PENGANGKATAN DATU PERTAMA KERAJAAN SOPPENG
Didalam lontara tertulis bahwa jauh sebelum terbentuknya Kerajaan Soppeng telah ada kekuasaan yang mengatur jalannya Pemerintahan yang berdasarkan kesepakatan 60 Pemuka Masyarakat, hal ini dilihat dari jumlah Arung, Sullewatang, Paddanreng, dan Pabbicara yang mempunyai daerah kekuasaan sendiri yang dikoordini olih LILI-LILI
Namun suatu waktu terjadi suatu musim kemarau disana sini timbul huru-hara, kekacauan sehingga kemiskinan dan kemelaratan terjadi dimana-mana olehnya itu 60 Pemuka Masyarakat bersepakat untuk mengangkat seorang junjungan yang dapat mengatasi semua masalah tersebut
Tampil Arung Bila mengambil inisiatif mengadakan musyawarah besar yang dihadiri 30 orang matoa dari Soppeng Riaja dan 30 orang Matoa dari Soppeng Rilau, sementara musyawarah terganggu dan Arung Bila memerintahkan untuk menghalau burung tersebut dan mengikuti kemana mereka terbang.
Burung Kakak Tua tersebut akhirnya sampai di Sekkanyili dan ditempat inilah ditemukan seorang berpakaian indah sementara duduk diatas batu, yang bergelar Manurungnge Ri Sekkanyili atau LATEMMAMALA sebagai pemimpin yang diikuti dengan IKRAR, ikrar tersebut terjadi antara LATEMMAMALA dengan rakyat Soppeng.
Demikianlah komitmen yang lahir antara Latemmamala dengan rakyat Soppeng, dan saat itulah Latemmamala menerima pengangkatan dengan Gelar DATU SOPPENG, sekaligus sebagai awal terbentuknya Kerajaan Soppeng, dengan mengangkat Sumpah di atas Batu yang di beri nama “LAMUNG PATUE” sambil memegang segenggam padi denga mengucapkan kalimat yang artinya “isi padi tak akan masuk melalui kerongkongan saya bila berlaku curang dalam melakukan Pemerintahan selaku Datu Soppeng”.

IV. PERUMUSAN HARI JADI SOPPENG
Soppeng yang memiliki sejarah cemerlang dimasa lalu, dengan memperhatikan berbagai masukan agar penempatan Hari Jadi Soppeng, diadakan seminar karena kurang tepat bila dihitung dari saat dimulainya Pelaksanaan Undang-undang Darurat Nomor 04 Tahun 1957, sebab jauh sebelumnya didalam lontara, Soppeng telah mengenal sistem Pemerintahan yang Demokrasi dibawah kepemimpinan Raja dan Datu. Maka dilaksanakanlah Seminar Sehari pada Tanggal 11 Maret 2000, yang dihadiri oleh para pakar, Budayawan, Seniman, Ahli Sejarah, Tokoh Masyarakat, AlimUlama, Generasi Muda dan LSM, dimana disepakati bahwa hari Jadi Soppeng dimulai sejak Pemerintahan TO MANURUNGNGE RI SEKKANYILI atau LATEMMAMALA tahun 1261, berdasarkan perhitungan dengan menggunakan BACKWARD CONTING, dan mengusulkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Soppeng untuk dibahas dalam Rapat Paripurna dan mengesahkan untuk dijadikan salam suatu Peraturab Daerah tentang Hari Jadi Soppeng.

V. PENETAPAN HARI JADI SOPPENG
Dari hasil rapat Paripurna Dewan perwakilan Rakyat Daerah kabupaten Soppeng, Tanggal 12 Maret 2001 telah menetapkan dan mengesahkan suatu Peraturan Daerah Kabupaten Soppeng, Nomor 09 Tahun 2001, Tanggal 12 Maret 2001, bahwa Hari Jadi Soppeng Jatuh pada Tanggal 23 Maret 1261.
Ringkasan arti dari pemakaian Hari jadi Soppeng yakni angka 2 dan angka 3, karena angka tersebut mempunyai makna sejarah dan filosofi sebagai berikut :
1. Angka 2 menunjukkan :
a. Dua ke Datuan yakni Soppeng Rilau dan Soppeng Riaja
b. Dua Tomanurung yaitu : TOMANURUNG RI SEKKANYILI DAN TO MANURUNG RI GORIE.
c. Dua Cakkelle/Burung Kakaktua yang memperebutkan setangkai padi, yang merupakan petunjuk para matoa yang bermusyawarah mengatasi krisi kelaparan, akhirnya menemukan Tomanurungnge RI SEKKANYILI
d. Dua Pegangan hidup yaitu kejujuran dan keadilan.
e. Dua hal yang tidak bisa dihindari yaitu nasib dan takdir.
f. Dua tanranna namaraja tanaE
- Seorang pemimpin harus jujur dan pintar
- Masyarakat hidup aman, tentram dan damai.

2. Angka 3 menunjujjan :
a. adanya perjanjian 3 kerajaan yaitu : Bone, Soppeng dan Wajo yang dikenal dengan Tellu PoccoE.
b. Taring Tellu Menunjukkan tempat bertumpu yang sangat kuat dan stabil.
c. TELLU RIALA SAPPO, yaitu TAUE RIDEWATAE, TAUE RI WATAKKALE, TAUE RI PADATTA RUPA TAU.
d. TELLU EWANGENNA LEMPUE, yaitu kejujuran, kebenaran dan keteguhan.

3. Angka Dua Tellu bermakna :
a. Dua Tellu bermakna antara lain murah reski.
b. - Dua temmasarang, artinya Allah dan hambanya tidak pernah berpisah.
- Tellu temmalaiseng, artinya Allah Malaikat dan hamba selalu bersama-sama.
c. Tellu Dua Macciranreng, Tellu-Tellu Tea Pettu bermakna berpintal dua sangat rapu, berpintal tiga tidak akan putus.
d. - Mattulu Parajo Dua Siranreng teppettu sirangreng.
- Marutte Parajo, Mattulu Tellu Tempettu Silariang, bermakna tidak saling membohongi, nanti akan putus jika putus bersama.

4. dipilihnya bulan tiga atau maret Karen :
a. Bulan Terbentuknya Kabupaten Soppeng
b. Bulan Pelaksanaan Seminar hari Jadi Soppeng.

5. selain itu angka dua atau tiga juga bermakna :
- jika angka 2 + 3 = 5 yang berarti :
a. makna kata dalam huruf karawi lambing Daerah yaitu ADE, RAPANG, WARI, BICARA, SARA’
b. Rukun Islam
c. Pancasila
- jika angka 2 X 3 = 6 yang bermakna : Rukun Islam

6. dipilihnya tahun 1261 adalah menggunakan BACKWARD COUNTING, yaitu pemerintahan Datu Soppeng pertama TAU MANURUNGNGE RI SEKKANYILI atau LATEMMAMALA pada tahun 1261. sehingga dengan demikian hari jadi Soppeng ditetapkan pada tanggal 23 Maret 1261.

IV. PENUTUP
Demikianlah sekaligus sejarah singkat Hari jadi soppeng, untuk diperingati setiap Tahun oleh Pemerintah Kabupaten Soppeng bersama seluruh masyarakat untuk bersama-sama dalam melaksanakan kegiatan dan mengisi Pembangunan, sekaligus kita bangga sebagai warga Masyarakat Soppeng dalam suatu wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia.


ASAL MULA NAMA SOPPENG
Asal mula nama Soppeng para pakar dan budayawan belum ada kesepakatan bahwa dalam sastra bugis tertua I LAGALIGO telah tertulis nama kerajaan Soppeng yang berbunyi :
“ IYYANAE SURE PUADA ADAENGNGI TANAE RI SOPPENG, NAWALAINNA SEWO-GATTARRENG, NONI MABBANUA TAUWE RI SOPPENG, NAIYYA TAU SEWOE IYANARO RI YASENG TAU SOPPENG RIAJA, IYYA TAU GATTARENGNGE IYANARO RIASENG TAU SOPPENG RILAU.
Berdasarkan naskah lontara tersebut diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa penduduk tanah Soppeng mulanya datang dari dua tempat yaitu sewo dan Gattareng.

btn



btn adalah tempat yang indah untuk dilihat para turis yang ada di dunia( ini adlh warnet starspot) dan mesjid BTN lalabata


Blogspot Templates by Isnaini Dot Com. Powered by Blogger and Supported by ArchitecturesDesign.Com Beautiful Architecture Homes